Berikut Dampak Baik dan buruknya Media Sosial bagi Otak

Berikut Dampak Baik dan buruknya Media Sosial bagi Otak

Berikut Dampak Baik dan buruknya Media Sosial bagi Otak – Media sosial adalah tempat yang memberi kita banyak hal baik maupun buruk. Banyak penelitian yang telah menemukan hubungan kuat antara sosial media dengan dampak negatif seperti peningkatan risiko depresi, kecemasan, kesepian, menyakiti diri sendiri, dan bahkan pikiran untuk bunuh diri.

Media sosial (sering disalahtuliskan sebagai sosial media) adalah sebuah media daring yang digunakan satu sama lain yang para penggunanya bisa dengan mudah berpartisipasi, berinteraksi, berbagi, dan menciptakan isi blog, jejaring sosial, wiki, forum dan dunia virtual tanpa dibatasi oleh ruang dan waktu.

Akan tetapi, Dilansir dari IDN Poker satu hal yang mungkin mengejutkanmu adalah bahwa media sosial bisa memberikan pengaruh pada otak kita secara signifikan, entah itu pengaruh baik maupun buruk. Untuk mengetahui seperti apa pengaruh media sosial terhadap otak, simak sampai selesai penjelasan di bawah ini.

1. Meningkatkan memori
Ada Positif dan Negatif, Ini 5 Dampak Media Sosial bagi Otak

Tidak seperti album foto lama yang jarang dibuka, mengunggah foto dan acara di media sosial sebenarnya meningkatkan ingatan tentang peristiwa tertentu. Menurut studi yang diterbitkan dalam jurnal Memory, peristiwa yang diunggah secara online dilaporkan jauh lebih mungkin untuk diingat daripada yang tidak diunggah secara online.

Ingatan ini juga terlepas dari apakah peserta memandang acara itu penting atau tidak. Terlebih, unggahan media sosial yang menyertakan gambar dapat meningkatkan daya ingat secara signifikan.

2. Mengaktifkan pusat penghargaan di otak
Ada Positif dan Negatif, Ini 5 Dampak Media Sosial bagi Otak

Memiliki unggahan yang disukai dan menyukai unggahan orang lain di media sosial dapat mengaktifkan pusat penghargaan otak. Ini merupakan salah satu alasan mengapa scrolling media sosial bisa sangat membuat ketagihan.

Semakin banyak unggahan atau foto kita yang mendapatkan likes, semakin besar rasa puas ini. Melihat foto dengan banyak likes dibandingkan dengan sedikit dikaitkan dengan aktivitas yang lebih besar di daerah saraf yang terlibat dalam pemrosesan penghargaan, kognisi sosial, imitasi, dan perhatian, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Psychological Science.

3. Dapat memicu getaran hantu
Ada Positif dan Negatif, Ini 5 Dampak Media Sosial bagi Otak

Setiap kali ponsel bergetar dengan push notification, pusat penghargaan di otak diaktifkan, lagi dan lagi dan lagi. Studi dalam jurnal Computers in Human Behavior melihat prevalensi getaran hantu atau getaran palsu ini dari perangkat elektronik pada mahasiswa sarjana. Hasilnya, mereka yang memiliki reaksi lebih tergantung untuk menerima pesan lebih mungkin untuk percaya bahwa telepon mereka berdengung lagi, padahal sebenarnya tidak.

Ini mungkin tampak seperti bukan masalah besar. Namun, dalam sebuah studi kecil yang diterbitkan di jurnal Computational Intelligence and Neuroscience, ada bukti efek samping dari getaran hantu akibat media sosial ini. Dari 14 peserta penelitian, ditemukan bahwa push notification menyebabkan orang melakukan tugas dengan lebih buruk dan memiliki efek negatif pada fungsi kognitif dan konsentrasi.

4. Mengganggu kemampuanmu untuk berpikir secara mandiri
Ada Positif dan Negatif, Ini 5 Dampak Media Sosial bagi Otak

Dilansir The Healthy, media sosial mendorong sekelompok orang yang terhubung satu sama lain secara online untuk berbagi ide dan keyakinan yang sama. Psikologi dasar manusia menunjukkan bahwa manusia cenderung akan menyesuaikan diri dengan kelompok mereka sehingga mereka dapat diterima dan disukai. Seiring waktu, nilai-nilai dan keyakinan yang dianut oleh suatu kelompok menjadi lebih mirip.

Sebagai contoh, kamu dapat melihat fenomena ini dalam kelompok politik. Pemikiran kelompok ini bukan hanya merusak pemikiran asli, tetapi bahkan bisa berbahaya dalam beberapa kasus ketika keinginan untuk konformitas menghasilkan pengambilan keputusan yang berlebihan atau tidak rasional.

5. Merusak kesehatan mental
Ada Positif dan Negatif, Ini 5 Dampak Media Sosial bagi Otak

Mempertahankan lebih banyak teman online dibandingkan dengan teman di dunia nyata dapat berdampak negatif pada kesehatan mental. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal American Journal of Epidemiology menemukan bahwa interaksi dunia nyata menyebabkan perasaan lebih positif daripada interaksi online.

Penyebabnya adalah lantaran orang cenderung membandingkan diri mereka dengan orang lain di media sosial. Ini berpotensi merusak kepercayaan diri dan harga diri karena orang cenderung menampilkan versi terbaik dari diri mereka sendiri secara online, yang berarti bahwa perbandingan tidak didasarkan pada kenyataan.

Pada dasarnya, media sosial memiliki dampak positif maupun negatif, jadi kamu masih boleh menggunakannya. Namun, pastikan kamu bijak dalam menggunakan media sosial dan tidak terobsesi dengannya agar dapat memfilter dan menjauhi dampak negatif media sosial bagi otak.