Miliki Pengalaman Hidup Ini Sebelum Usia Mencapai 30 Tahun

Miliki Pengalaman Hidup Ini Sebelum Usia Mencapai 30 Tahun

Miliki Pengalaman Hidup Ini Sebelum Usia Mencapai 30 Tahun – Pengalaman  ialah hasil persentuhan alam dengan panca indra manusia. Berasal dari kata peng-alam-an. Pengalaman memungkinkan seseorang menjadi tahu dan hasil tahu ini kemudian disebut pengetahuan.

Dalam dunia kerja istilah pengalaman juga digunakan untuk merujuk pada pengetahuan dan keterampilan tentang sesuatu yang diperoleh lewat keterlibatan atau berkaitan dengannya selama periode tertentu. Di usia 30, umumnya orang sudah dianggap dewasa.

Hal itu tercermin dari berbagai aspek hidupnya yang sudah settle. Baik dari segi personal, maupun karier. Untuk mendapatkan gambaran usia 30 yang seperti itu, ada beberapa hal yang perlu kamu persiapkan dengan matang.

1. Bekerja di perusahaan yang tidak dimimpikan
5 Jenis Pengalaman Hidup yang Penting Kamu Miliki Sebelum Usia 30

Kamu termasuk beruntung jika pasca sekolah atau kuliah, bisa mendapatkan pekerjaan yang selama ini sudah kamu impikan. Akan tetapi, kalau ternyata harus “nyemplung” di pekerjaan yang sama sekali gak kamu bayangkan, gak perlu kecewa.

Justru kamu patut bersyukur mendapat pengalaman tersebut sebelum menginjak usia 30. Dari situ, kamu bisa belajar banyak hal tentang kehidupan. Mulai dari keikhlasan untuk menerima keadaan yang kerap jauh sekali dari kenyataan, sampai kesadaran bahwa untuk menggapai impian, perlu perjuangan yang enggak gampang.

2. Kesulitan finansial
5 Jenis Pengalaman Hidup yang Penting Kamu Miliki Sebelum Usia 30

Semua orang pasti pengin bisa hidup dengan nyaman. Hanya saja, kenyamanan yang sedari awal sudah kamu dapatkan, bisa membuatmu terlena hingga berfoya-foya.

Maka dari itu, kalau saat ini kamu sedang menghadapi kesulitan finansial, sabar aja. Karena dibalik kesusahan yang kamu alami, ada banyak hikmah yang bisa kamu petik. Kamu jadi sadar, uang itu sangatlah bernilai karena butuh perjuangan mendapatkannya, maka itu, kamu gak menghabiskan dengan seenaknya.

Dari kesulitan ini pula, kamu bisa belajar untuk lebih berempati terhadap sesama. Misalnya saja, saat ini kamu bekerja di perusahaan bergaji kecil. Kamu merasakan sendiri bagaimana pusingnya mengatur keuangan yang terbatas. Dari situ, tekadmu terpupuk jika kelak nanti jadi pengusaha, ingin memberikan gaji yang sesuai, sehingga yang sejahtera bukan kamu saja, tapi juga para karyawan.

3. Belajar skill di luar bidang profesi
5 Jenis Pengalaman Hidup yang Penting Kamu Miliki Sebelum Usia 30

Saat masih kepala dua, puas-puasin, deh, untuk menimba ilmu. Jangan cuma bergelut di bidangmu saja, tapi coba gali skill di bidang lainnya pula.

Gak hanya dapat perluas wawasan, koneksimu juga jadi bertambah. Lingkaran pertemananmu gak cuma dari satu bidang aja. Siapa tahu, hal itu menjadi pintu kesuksesan yang selama ini kamu tuju.

4. Melakukan traveling
5 Jenis Pengalaman Hidup yang Penting Kamu Miliki Sebelum Usia 30

Saat menginjak kepala tiga, umumnya kamu sudah berkeluarga. Dan kondisi tersebut, mau gak mau akan membatasi aktivitas yang dulunya bisa bebas kamu lakukan ketika masih melajang. Salah satunya, jalan-jalan.

Gak mungkin, dong, saat sudah punya anak, kamu berpetualang ke tempat-tempat ekstrem? Karena itu, mumpung sekarang masih punya lebih banyak waktu luang, ambil kesempatan itu untuk menjelajah tempat-tempat yang unik supaya bisa mendapat pengalaman baru.

5. Tinggal di tempat yang jauh dari orangtua
5 Jenis Pengalaman Hidup yang Penting Kamu Miliki Sebelum Usia 30

Saat kamu masih muda, sekali-kali, coba deh merantau. Apakah itu untuk studi, atau bekerja. Karena saat kamu tinggal terpisah dari orangtua, akan mengajarkanmu banyak hal.

Kamu jadi bisa lebih mandiri, melatihmu untuk dapat beradaptasi dengan lingkungan sekitar, dan banyak hal lain. Termasuk, bagaimana mengatur uang. Gimana caranya, jatah bulanan atau gaji yang didapatkan, bisa mencukupi.

Secara umum, pengalaman menunjuk kepada mengetahui bagaimana atau pengetahuan prosedural, daripada pengetahuan proposisional. Pengetahuan yang berdasarkan pengalaman juga diketahui sebagai pengetahuan empirikal atau pengetahuan posteriori.

Seorang dengan cukup banyak pengalaman di bidang tertentu dipanggil ahli. Berbagai pengalaman tersebut, bisa melatihmu untuk berpikir dengan lebih terbuka, dan tangguh dalam segala situasi.

Sehingga ketika sudah berusia 30, meningkatkan peluangmu memiliki kehidupan yang telah settle, karena sudah dipersiapkan dengan memadai di masa-masa kamu masih kepala dua. Jadi, kalau kamu masih muda, jangan terlena dengan zona nyaman, ya!