Pemerintah Indonesia Mengkritik Pengusiran Warga Palestina

Pemerintah Indonesia Mengkritik Pengusiran Warga Palestina

Pemerintah Indonesia Mengkritik Pengusiran Warga Palestina – Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia (disingkat Kemlu RI) adalah kementerian dalam Pemerintah Indonesia yang membidangi urusan luar negeri negara. Kementerian Luar Negeri Indonesia mengecam pengusiran paksa enam warga Palestina dari wilayah Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur. Melalui unggahan di Twitter, Kemlu RI juga mengecam tindak kekerasan terhadap warga sipil Palestina di wilayah Masjid Al-Aqsa yang menyebabkan ratusan korban luka-luka dan melukai perasaan umat muslim.

“Pengusiran paksa dan tindakan kekerasan tersebut bertentangan dengan berbagai resolusi DK PBB, hukum humaniter internasional, khususnya Konvensi Jenewa IV tahun 1949, dan berpotensi menyebabkan ketegangan dan instabilitas di kawasan,” demikian keterangan Kementerian Luar Negeri, merujuk pada Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Untuk itu, Dilansir dari Poker IDNPlay pemerintah Indonesia mendesak masyarakat internasional melakukan langkah nyata untuk menghentikan langkah pengusiran paksa warga Palestina dan penggunaan kekerasan terhadap warga sipil, sebagaimana dilansir ANTARA.

1. Bentrokan Sabtu malam antara tentara Israel dan muslim yang sedang beribadah Lailatul Qadar

ANTARA melaporkan bentrokan terjadi antara pengunjuk rasa Palestina dan polisi Israel di luar Kota Tua Yerusalem pada Sabtu (8/5/2021), ketika puluhan ribu jamaah muslim beribadah pada malam suci Islam Lailatul Qadar.

Menurut Bulan Sabit Merah Palestina, sedikitnya 80 orang terluka, termasuk anak di bawah umur dan satu tahun. Sebanyak 14 orang dibawa ke rumah sakit. Sementara polisi Israel mengatakan satu petugas terluka.

2. Jalur Gaza masih panas

Di Jalur Gaza Palestina, ratusan pengunjuk rasa berkumpul di sepanjang perbatasan dengan Israel. Militer Israel mengatakan massa melemparkan ban dan petasan yang terbakar ke arah pasukan. Militan Gaza menembakkan setidaknya satu roket ke Israel yang mendarat di daerah terbuka, kata militer.

Israel mengatakan pihaknya meningkatkan pasukan keamanan pada Sabtu untuk mengantisipasi konfrontasi lebih lanjut di Yerusalem, Tepi Barat yang diduduki dan Gaza setelah bentrokan sengit meletus malam sebelumnya di Masjid Al-Aqsa.

Selain itu, bentrokan meletus setiap malam di Sheikh Jarrah Yerusalem Timur, lingkungan tempat banyak keluarga Palestina menghadapi pengusiran dalam kasus hukum yang sudah berjalan lama.

3. Bentrokan terjadi di Masjid al-Aqsa Jumat malam
Warga Palestina bereaksi ketika polisi Israel menembakkan granat setrum selama bentrokan di kompleks penampungan Masjid Al-Aqsa, yang dikenal oleh muslim sebagai Suaka Mulia dan bagi orang Yahudi sebagai Temple Mount, di tengah ketegangan atas kemungkinan penggusuran beberapa keluarga Palestina dari rumah-rumah di wilayah yang diklaim oleh pemukim Yahudi di lingkungan Sheikh Jarrah, di Kota Tua Yerusalem, Jumat (7/5/2021) (ANTARA FOTO/REUTERS/Ammar Awad)

Bentrokan terjadi di Masjid Al-Aqsa Yerusalem pada Jumat (7/5/2021), menurut Reuters dilansir ANTARA. Bentrok ini terjadi di tengah kemarahan yang meningkat atas potensi penggusuran warga Palestina dari Yerusalem–tanah yang diklaim para pemukim Yahudi.

Bentrokan terjadi setiap malam di Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur, lokasi di mana banyak keluarga Palestina menghadapi penggusuran dalam kasus hukum yang sudah berjalan lama.

Puluhan ribu warga Palestina memadati kompleks puncak bukit yang mengelilingi masjid pada Jumat pagi untuk melakukan salat. Banyak yang tetap tinggal untuk memprotes penggusuran di kota itu, yang menjadi inti konflik Israel-Palestina.

Tetapi setelah makan malam untuk berbuka puasa, bentrokan terjadi di Al Aqsa dengan bentrokan kecil di dekat Sheikh Jarrah, dekat Gerbang Damaskus yang terkenal di Kota Tua. Polisi menggunakan meriam air yang dipasang pada kendaraan lapis baja untuk membubarkan beberapa ratus pengunjuk rasa yang berkumpul di dekat rumah keluarga yang menghadapi potensi penggusuran.

4. Polisi Israel sebut pemuda Palestina lepas serangan
Polisi Israel berkumpul selama bentrokan dengan warga Palestina di kompleks yang menampung Masjid Al-Aqsa, yang dikenal oleh muslim sebagai Suaka Mulia dan kepada orang Yahudi sebagai Temple Mount, di tengah ketegangan atas kemungkinan penggusuran beberapa keluarga Palestina dari rumah-rumah di wilayah yang diklaim oleh pemukim Yahudi di lingkungan Sheikh Jarrah, di Kota Tua Yerusalem, Jumat (7/5/2021) (ANTARA FOTO/REUTERS/Ammar Awad)

Seorang juru bicara kepolisian Israel mengatakan sejumlah warga Palestina sebelumnya melemparkan batu, kembang api, dan benda-benda lain ke arah petugas. Sekitar setengah dari 17 orang yang terluka membutuhkan perawatan medis di rumah sakit.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan dia “menganggap (Israel) bertanggung jawab atas perkembangan berbahaya dan serangan berdosa yang terjadi di kota suci itu” Dia meminta Dewan Keamanan PBB agar mengadakan sesi mendesak untuk membahas masalah tersebut.